50 Negara Gelar Pemilu di 2024, Ini Efek Dahsyatnya ke Ekonomi Dunia

Jakarta, CNBC Indonesia – Tahun 2024 menjadi tahun politik dan tahun pesta demokrasi bagi Indonesia dan hampir separuh populasi di dunia. Lebih dari 50 negara akan memberikan suaranya pada tahun 2024. Negara-negara tersebut mewakili 46% populasi dunia dan 60% Produk Domestik Bruto (PDB) global.

Dengan banyaknya pemilu yang digelar tahun ini maka tampaknya akan menjadi ujian bagi negara-negara demokrasi paling kuat sekalipun. Di sejumlah negara, pemilu juga akan menjadi ujian untuk memperkuat tangan para pemimpin yang cenderung otoriter.

Di beberapa negara, pemungutan suara tidak dilakukan secara bebas dan adil. Dan di banyak negara, pembatasan terhadap kandidat oposisi, pemilih yang kelelahan, dan potensi manipulasi dan disinformasi telah menjadikan nasib demokrasi sebagai isu utama dalam kampanye.

Kemudian, pasar keuangan juga akan menghadapi “kejutan kotak suara”, menurut kelompok jasa keuangan Morningstar, dengan menambahkan “pengalaman sebelumnya mengenai peristiwa risiko semacam ini menunjukkan perubahan besar dapat menyebabkan aksi jual”.

Dikutip dari Reuters, berikut adalah pemilu yang penting bagi pasar, dalam urutan kronologis untuk tahun mendatang.

1. TAIWAN

Tanggal: 13 Januari

Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa di Taiwan akan bersaing terutama dengan oposisi Kuomintang (KMT) untuk mendapatkan kursi presiden dan legislatif.

Kemenangan DPP akan menjadi kemenangan ketiga berturut-turut bagi partai yang disebut China sebagai separatis, dan berpotensi memicu tekad Beijing untuk mengendalikan Taiwan. KMT secara tradisional mendukung hubungan yang lebih erat dengan China tetapi menyangkal pro-Beijing.

Risiko pasar:

Taiwan adalah titik konflik utama dalam ketegangan AS-China. Para investor, karena takut akan kenaikan tarif perdagangan, telah memangkas alokasi dana ke China.

Invasi besar-besaran China ke Taiwan, meskipun tampaknya tidak mungkin terjadi pada 2024, akan berpotensi menjadi risiko besar bagi pasar global, termasuk berpotensi menghentikan pembuatan chip tingkat lanjut dan menghapus $1 triliun output ekonomi global tahunan.

2. EROPA

Tanggal: 10 Maret (Portugal), 9 Juni (Belgia), 6-9 Juni (Parlemen Eropa), musim gugur atau dingin (Kroasia), November (Rumania), akan dikonfirmasi (Austria)

Kemenangan mengejutkan Partai Kebebasan Geert Wilders di Belanda pada November 2023 memicu kelompok sayap kanan Eurosceptic. Partai ini memimpin jajak pendapat di Austria. Partai Chega di Portugal akan memperoleh suara dua kali lipat, meski partai sayap kiri memimpin dalam perolehan suara tersebut.

Yang terpenting adalah partai-partai sayap kanan menginginkan perolehan suara di badan legislatif Uni Eropa, dan berjanji untuk memperketat kebijakan migrasi dan memperlunak reformasi ramah lingkungan.

Risiko pasar:

Saham dan obligasi Italia, yang merupakan saham-saham dengan kinerja terbaik di Eropa pada 2023 mungkin akan melemah jika keuntungan yang diperoleh pihak-pihak yang skeptis terhadap euro dianggap melemahkan komitmen terhadap integrasi Eropa.

UE meningkatkan utang bersama untuk mendukung pemulihan pasca pandemi telah membantu mengurangi persepsi risiko utang Italia.

Parlemen Uni Eropa sangat terlibat dalam legislasi dan pemilihan kepala eksekutif Uni Eropa berikutnya, termasuk dukungan lebih lanjut bagi Ukraina dan kebijakan iklim.

3. RUSIA

Tanggal: 17 Maret

Vladimir Putin, yang menduduki kursi kepresidenan oleh Boris Yeltsin pada hari terakhir tahun 1999, diperkirakan akan kembali berkuasa selama enam tahun lagi. Jajak pendapat menunjukkan Putin mendapat dukungan di atas 80% di Rusia. Politisi oposisi mengatakan pemilu ini merupakan tiruan demokrasi yang diatur secara hati-hati.

Risiko pasar utama:

Dalam kampanyenya, Putin mungkin akan mengungkapkan lebih banyak pemikirannya tentang perang di Ukraina. Putin telah memperingatkan negara-negara Barat bahwa segala upaya untuk ikut campur dalam pemilu akan dianggap sebagai tindakan agresi.

Pemerintah negara-negara Barat seperti Amerika Serikat dan Jepang sedang mempertimbangkan untuk menyita aset-aset Rusia yang dibekukan seperti uang tunai dan obligasi pemerintah yang disimpan oleh bank sentral di luar negeri. Rusia mengatakan akan membalas jika hal itu terjadi.

Perekonomian Rusia telah terdorong oleh peningkatan besar-besaran dalam belanja pertahanan akibat perang, meskipun inflasi yang tinggi yang dipicu oleh depresiasi rubel yang tajam telah memaksa suku bunga lebih tinggi.

4. INDIA

Tanggal: April-Mei, TBC

Narendra Modi diperkirakan akan memenangkan masa jabatan ketiga sebagai perdana menteri yang memimpin Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata (BJP) dalam pemilihan nasional. Investor yang memindahkan uang tunai dari Tiongkok telah beralih ke India.

Risiko pasar utama:

Inflasi yang terus-menerus dapat merugikan BJP. Modi perlu membentuk koalisi jika tidak memenangkan mayoritas suara.

Eksportir komoditas utama India telah mengguncang pasar dengan membatasi ekspor beras, gandum, dan gula. Peralihan kembali ke populisme fiskal berisiko meningkatkan defisit fiskal India yang memerlukan pendanaan dari pinjaman pasar domestik yang berpotensi mencapai rekor tinggi.

5. MEKSIKO

Tanggal: 2 Juni

Pemilihan presiden akan melibatkan perombakan penuh Kongres dan sembilan pemilihan negara bagian. Jajak pendapat menunjukkan partai petahana Gerakan Regenerasi Nasional (Morena) dan kandidatnya, mantan Wali Kota Meksiko Claudia Sheinbaum, unggul dua digit.

Kongres yang lebih seimbang diharapkan dapat mencegah perubahan konstitusi dari Morena yang populis. Namun mengingat keberhasilan upaya belanja Presiden Andres Manuel Lopez Obrador saat ini, Sheinbaum diperkirakan akan mengikuti jejaknya.

Risiko pasar utama:

Pengeluaran yang lebih besar dapat menurunkan peso Meksiko dan merugikan obligasi pemerintah.

6. AFRIKA SELATAN

Tanggal: Mei-Agustus 2024 (TBC)

Kongres Nasional Afrika yang berkuasa berisiko kehilangan mayoritas di parlemen dalam pemilu untuk pertama kalinya sejak Nelson Mandela memimpin mereka pada tahun 1994.

Gejolak ekonomi, pemadaman listrik, penghematan dan tuduhan korupsi telah mengasingkan para pemilih. African National Congress (ANC) mungkin perlu bermitra dengan Aliansi Demokratik atau Kebebasan Ekonomi Marxis.

Risiko pasar utama:

Sebelum pemilu, pemerintah bisa melonggarkan pengetatan anggaran dan meningkatkan utang. Jika ANC bersekutu dengan partai sayap kiri, belanja sosial bisa meningkat. Kekhawatiran terhadap lemahnya mata uang dan keuangan publik dapat memperlambat penurunan suku bunga.

7. AMERIKA SERIKAT

Tanggal: 5 November

Donald Trump diperkirakan akan memenangkan nominasi Partai Republik dalam pemilihan pendahuluan dalam beberapa bulan mendatang, sehingga memicu persaingan ketat dengan petahana dari Partai Demokrat, Joe Biden. Pada 2020, massa pro-Trump menyerbu Kongres dalam upaya untuk memblokir sertifikasi kemenangan Biden.

Trump kini menghadapi persidangan pidana di empat yurisdiksi dan serangkaian kasus hukum lainnya, sementara ia masih mengklaim secara keliru bahwa pemilu 2020 telah dicuri. Biden menyebut lawannya sebagai ancaman terhadap demokrasi dan akan membalas dendam pada banyak musuhnya jika ia kembali berkuasa.

Risiko pasar:

Pasar mengabaikan kekerasan yang terjadi setelah pemilu empat tahun lalu. Namun mengingat retorika yang memanas di kedua belah pihak kali ini, pertarungan ulang Trump-Biden masih dapat menimbulkan kekhawatiran bagi investor atas risiko kerusuhan sosial.

Pemilu yang sengit dapat mempengaruhi sentimen konsumen karena negara dengan ekonomi terbesar di dunia ini berupaya menghindari resesi akibat dampak kenaikan suku bunga yang agresif.

Dolar bisa bergerak volatile karena probabilitas pemilu.

Saham-saham bisa terdampak oleh kehati-hatian atas ketegangan AS-China jika kedua pihak memanfaatkan popularitas hambatan perdagangan, dimana para analis mengatakan tarif yang lebih tinggi akan memicu inflasi, mendorong kenaikan dolar dan merugikan yuan, euro, dan peso Meksiko.

Janji pemotongan belanja oleh kedua belah pihak dapat mengacaukan perdagangan obligasi AS yang kompleks namun populer sehingga membuat pinjaman pemerintah diperkirakan akan meningkat. Dan perhatikan minyak yakni Trump menginginkan lebih banyak pengeboran di AS, yang telah dikendalikan oleh Biden.

8. INGGRIS

Tanggal: jatuh tempo pada Januari 2025, diharapkan pada akhir tahun 2024

Partai oposisi Partai Buruh yang dipimpin kandidat kiri-tengah Keir Starmer memimpin Partai Konservatif yang berkuasa dalam pemilu.

Risiko pasar:

Pra-pemilu, perekonomian yang stagnan dan anggaran fiskal yang ketat membuat obligasi pemerintah bisa terguncang oleh janji-janji belanja yang tidak terduga. Anggaran tanggal 6 Maret mungkin berisi pemotongan pajak baru.

Partai Buruh berencana untuk melonggarkan peraturan perencanaan, yang berisiko bagi para pembangun rumah dan membuat perubahan yang ditargetkan pada peraturan perpajakan yang dapat merugikan perusahaan energi. Mereka juga menginginkan hubungan yang lebih erat dengan Uni Eropa setelah Brexit, yang dapat meningkatkan sterling.

9. VENEZUELA

Tanggal: 2024 TBC

Petahana Nicolás Maduro memiliki keuntungan dalam pemilihan presiden, dengan kandidat oposisi utama, María Corina Machado, dilarang berpartisipasi karena dugaan kejahatan seperti mendukung sanksi AS terhadap pemerintahan Maduro dan mendukung mantan pemimpin oposisi Juan Guaido.

Risiko Pasar Utama:

Pada Oktober, AS mencabut sanksi minyak selama enam bulan dan sanksi utang tanpa batas waktu, sehingga investor AS dapat memperdagangkan sejumlah obligasi sebagai imbalan atas perundingan guna memastikan pemilu yang adil dan bebas.

Penerapan kembali sanksi dapat mengguncang saham dan obligasi Venezuela. Harga sangat tertekan, obligasi meningkat lebih dari dua kali lipat setelah sanksi dicabut. Kemungkinan restrukturisasi utang juga menjadi fokus. https://terserahapapun.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*